SehatQ.com : Tak Ada Lagi ODP dan PDP, Ini Istilah Baru Terkait Corona di Indonesia

SehatQ.com-Tak-Ada-Lagi-ODP-dan-PDP-Ini-Istilah-Baru-Terkait-Corona-di-IndonesiaSehatQ.com-Tak-Ada-Lagi-ODP-dan-PDP-Ini-Istilah-Baru-Terkait-Corona-di-Indonesia

Pandemi masih belum berakhir. Kasus positif di Indonesia pun semakin bertambah, bahkan beberapa waktu lalu telah menembus kasus 2.600-an dalam 24 jam. Padahal menjaga kesehatan di masa pandemi semudah tetap berada di rumah dan menghindari kerumunan. Jika sakit, Anda bisa menggunakan layanan kesehatan berbasis digital seperti SehatQ.com
 
Berbicara mengenai pandemi, ada beberapa istilah yang digunakan di Indonesia. Sebelumnya, kita mengenal istilah PDP, ODP, OTG, dan yang terbaru adalah new normal. Namun menurut Menteri Kesehatan, Terawan, istilah tersebut membuat masyarakat luas menjadi bingung, terutama penggunaan istilah new normal. Didasari atas pertimbangan tersebut, Menteri Kesehatan mengeluarkan istilah baru yang lebih mudah dipahami. 
 

Istilah Baru Terkait Corona 

Berikut ini beberapa istilah baru yang digunakan untuk mengganti istilah yang lama : 
 

1. Kasus suspek 

Istilah ini digunakan untuk mengganti istilah PDP dan ODP. Seseorang bisa disebut kasus suspek jika memiliki gejala berikut : 
  • Mengalami ISPA
  • Demam 38 derajat celcius atau lebih
  • Mengalami penyakit pernapasan lainnya, seperti batuk, pilek, sesak napas, dan sakit tenggorokan.
  • Memiliki riwayat perjalanan ke wilayah dengan zona merah
  • Pernah kontak dengan kasus probable lainnya atau kasus konfirmasi Covid-19 
 

2. Kasus probable 

Kasus probable bisa dibilang sebagai kasus suspek dengan gejala yang lebih berat. Orang yang meninggal dunia dengan gejala mirip Covid-19 tapi hasil tesnya belum ada atau belum keluar juga disebut dengan kasus probable ini. 
 

3. Kasus konfirmasi 

Kasus konfirmasi merupakan seseorang yang dinyatakan positif terinfeksi virus corona melalui pemeriksaan laboratorium, baik menggunakan metode rapid test maupun swab test. 
 

4. Kontak erat 

Kontak erat merupakan istilah yang digunakan untuk menyebut seseorang dengan riwayat kontak langsung dengan kasus probable maupun kasus konfirmasi. Kontak langsung ini bisa berupa tatap muka, berdekatan dengan radius 1 meter dan jangka waktu minimal 15 menit, dan bersentuhan fisik. Termasuk juga orang yang memberikan perawatan tanpa alat pelindung diri yang sesuai standar.
 

5. Pelaku perjalanan 

Yang dimaksud dengan pelaku perjalanan adalah orang-orang yang melakukan perjalanan, baik dalam negeri maupun ke luar negeri, dalam 14 hari terakhir. 
 

6. Selesai isolasi 

Istilah ini digunakan untuk menyebut orang-orang yang sudah selesai menjalankan isolasi, baik isolasi mandiri maupun isolasi di rumah sakit. Seseorang bisa disebut selesai isolasi jika memenuhi salah satu dari kriteria yang ada. Untuk lebih lengkapnya, Anda bisa mengunjungi laman SehatQ.com. 
 

7. Kebiasaan baru 

Istilah new normal diganti dengan istilah kebiasaan baru. Istilah ini diganti karena menurut pemerintah banyak masyarakat yang salah paham dengan istilah new normal. 
 
Nah, itulah istilah-istilah baru terkait dengan Covid-19. Sekarang, tidak ada lagi istilah ODP, PDP, OTG, apalagi new normal. Kini, kita memasuki babak baru dengan penggunaan istilah-istilah baru yang lebih mudah dipahami. 
 
Sampai sekarang, belum ditemukan obat ataupun vaksin untuk Covid-19. Salah satu cara efektif untuk memperlambat penyebaran virus ini adalah dengan menjalankan hidup sehat dan tetap berada di rumah saja. Dengan dibantu layanan kesehatan digital SehatQ.com, Anda bisa mendapatkan pelayanan kesehatan profesional dengan berada di rumah saja. 
 
Anda tidak perlu pergi ke rumah sakit atau ke klinik hanya untuk cari dokter dan berkonsultasi karena ini bisa dilakukan secara online. Anda cukup mengunduh dan memasang aplikasi SehatQ di ponsel pintar Anda dan Anda bisa berkonsultasi dengan dokter yang ahli di bidangnya kapanpun Anda mau.

SehatQ.com : Tak Ada Lagi ODP dan PDP, Ini Istilah Baru Terkait Corona di Indonesia